Seberapa Amankah Algoritma Enkripsi AES Tingkat Militer?

 Seberapa Amankah Algoritma Enkripsi AES Tingkat Militer?



Ada banyak perusahaan yang suka mengklaim bahwa data Anda dilindungi oleh enkripsi tingkat militer. Bagi siapa pun yang tidak terbiasa dengan jargon yang paham teknologi, ini akan terdengar seperti brankas yang tidak dapat ditembus di mana data Anda tidak pernah takut dikompromikan. Lagi pula, jika itu cukup baik untuk militer maka itu pasti luar biasa.


Saya ingin menyapa gajah di ruangan itu, yang 'kelas militer' sebenarnya tidak ada. Yah, setidaknya tidak seperti yang Anda pikirkan. Ketika perusahaan menggunakan istilah kelas militer, itu terutama untuk pemasaran dan sedikit lainnya. Maksud mereka sebenarnya adalah bahwa perusahaan mereka menyediakan enkripsi Advanced Encryption Standard (AES) 256.

Daftar isi


Meskipun militer dapat menggunakan algoritma enkripsi AES, itu sebenarnya cipher terbuka dan dapat diakses publik pertama yang disetujui oleh National Security Agency (NSA) untuk melindungi informasi pada tingkat "Top Secret". Menampar tingkat militer ke atasnya hanya berfungsi untuk mendorong penjualan. Jadi, dengan menyingkir, kita bisa melanjutkan ke pertanyaan penting.


HDG Menjelaskan: Seberapa Amankah Algoritma Enkripsi AES Kelas Militer?


Kita mengira bahwa sebelum kita dapat menyelami algoritma enkripsi AES-256, mungkin lebih baik untuk memulai dengan apa sebenarnya enkripsi itu.


Enkripsi pada dasarnya memotong informasi menjadi sesuatu yang tidak koheren. Untuk menguraikan informasi terenkripsi maka akan membutuhkan "kunci" untuk menyelesaikan cipher. Cipher adalah keseluruhan proses dari awal hingga akhir ketika berhadapan dengan enkripsi atau dekripsi.


Contohnya adalah ketika berhadapan dengan situs web yang dienkripsi dengan HTTPS. Saat Anda mencoba masuk dengan kata sandi atau memberikan nomor kartu kredit, data pribadi tersebut akan dienkripsi terlebih dahulu sebelum dikirim. Ini berarti hanya komputer Anda dan situs web yang dapat memahami informasi tersebut. Anggap kunjungan Anda ke situs HTTPS sebagai jabat tangan sebelum memulai percakapan pribadi (enkripsi).


Tingkat Enkripsi Lainnya


Enkripsi tingkat militer adalah AES-256, yang berbeda dari AES-128 dan AES-192 dengan memiliki ukuran kunci yang lebih besar dalam algoritma enkripsi AES. Pada dasarnya, AES-256 menggunakan lebih banyak kekuatan pemrosesan untuk mengenkripsi dan mendekripsi informasi sehingga lebih sulit bagi penyusup untuk memecahkannya.


Ketika Anda mendengar istilah enkripsi tingkat bank, itu hampir sama. Satu-satunya perbedaan adalah bahwa bank cenderung menggunakan rentang enkripsi AES antara AES-128 dan AES-256.


AES-256 jelas lebih baik, namun, AES-128 masih tidak bisa dicemooh. Keduanya adalah protokol enkripsi yang sangat baik untuk melindungi data penting dan pribadi. Anda mungkin telah menggunakan salah satu atau keduanya cukup sering tanpa menyadarinya. Alasannya adalah bahwa AES-256 telah diadopsi oleh banyak layanan dan perangkat lunak berbeda yang tidak menyebutnya sebagai enkripsi tingkat militer.


Militer AS menggunakan algoritme enkripsi AES tingkat militer di dua sisi. Yang pertama adalah informasi rahasia (tidak terklasifikasi) khusus untuk AES-128. Yang kedua adalah untuk informasi rahasia (rahasia), yang menggunakan AES-256. Setiap kali informasi ditangani pada kedua level melalui satu entitas, AES-256 diadopsi sebagai algoritma enkripsi AES standar.


Apakah Algoritma Enkripsi AES Tidak Dapat Diretas?


Belum ada satu pun contoh AES-256 yang pernah diretas, tetapi itu bukan karena kurangnya upaya. Upaya crack pertama di AES adalah pada tahun 2011, terhadap enkripsi AES-128 di mana serangan biclique digunakan. Biclique sekitar empat kali lebih cepat dalam menyerang enkripsi daripada serangan brute force standar yang paling sering terlihat. Itu gagal.


Dibutuhkan lebih dari satu miliar tahun untuk sebuah serangan untuk memaksa masuk melalui kunci 126-bit, apalagi AES-128. Selama enkripsi data telah diterapkan dengan benar, tidak ada serangan yang diketahui akan membahayakan perlindungan yang diberikan oleh AES.


Enkripsi 256-bit setara dengan 2256 kemungkinan kunci. Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif, kami akan memberikan sebuah contoh. Katakanlah satu miliar superkomputer dari seluruh dunia telah memutuskan untuk bekerja sama untuk menghapus algoritma enkripsi AES. Kami juga akan berasumsi bahwa mereka dapat melihat 250 kunci per detik, yang murah hati karena membuat mereka mampu sekitar satu kuadriliun kunci per detik. Setahun dalam detik adalah sekitar 31.557.600.


Jadi, ini berarti bahwa dengan satu miliar superkomputer yang menghitung tanpa henti selama setahun, mereka hanya akan dapat memeriksa sekitar 275 kunci. Anda akan melihat pada tingkat 234 tahun untuk melihat kurang dari 0,01% dari seluruh kemungkinan kunci yang tersedia. Anda dapat yakin, tidak ada yang mencuri data Anda dalam waktu dekat saat dilindungi oleh AES-256 atau, "enkripsi tingkat militer".

Berapa lama perlindungan ini akan berlangsung tidak diketahui. Hampir tidak mungkin untuk menentukan apakah dan kapan enkripsi AES akan menjadi usang. Institut Nasional Standar dan Teknologi menciptakan Data Encryption Standard (DES) yang bertahan sekitar dua puluh tahun sebelum dianggap dapat diretas.


AES mendukung ukuran kunci yang jauh lebih besar daripada yang didukung DES yang berarti bahwa AES memiliki potensi untuk melampaui tanda dua puluh tahun.


Apakah Enkripsi Tingkat Militer Diperlukan?


Ada algoritma enkripsi lain yang dapat melakukan pekerjaan yang baik untuk mengamankan data pribadi Anda. Ketahuilah bahwa tidak ada industri atau layanan yang seratus persen kebal terhadap serangan. Mengingat kebanyakan orang tidak terbiasa memberikan informasi pribadi mereka kecuali tetap aman, layanan tidak boleh menerapkan apa pun yang kurang dari standar yang direkomendasikan. Itu adalah AES-256 atau sebaliknya.

Berapa lama perlindungan ini akan berlangsung tidak diketahui. Hampir tidak mungkin untuk menentukan apakah dan kapan enkripsi AES akan menjadi usang. Institut Nasional Standar dan Teknologi menciptakan Data Encryption Standard (DES) yang bertahan sekitar dua puluh tahun sebelum dianggap dapat diretas.


AES mendukung ukuran kunci yang jauh lebih besar daripada yang didukung DES yang berarti bahwa AES memiliki potensi untuk melebihi tanda dua puluh tahun.


Apakah Enkripsi Tingkat Militer Diperlukan?


Ada algoritma lain yang dapat melakukan pekerjaan yang baik untuk enkripsi data pribadi Anda. menjelaskan bahwa tidak ada industri atau layanan yang seratus persen kebal terhadap serangan. kebanyakan orang tidak terbiasa memberikan informasi pribadi kecuali kecuali tetap aman, layanan tidak menerapkan apa pun yang kurang dari standar yang direkomendasikan. Itu adalah AES-256 atau sebaliknya.

Bagikan: