How to Fix a WHEA Uncorrectable Error BSOD

 How to Fix a WHEA Uncorrectable Error BSOD



There are as many BSOD (Blue Screen of Death) errors than we can count, yet some of them will show up with more frequency and vengeance than others.


The WHEA (Windows Hardware Error Architecture) uncorrectable error is one of those unwelcome visitors and can be incredibly frustrating to solve, but with some systematic sleuthing you can track down the source of the problem and troubleshoot your PC sooner rather than later.

Table of Contents


What Is WHEA?


As mentioned above, WHEA is short for Windows Hardware Error Architecture. It’s a software system built into Windows that lets the operating system communicate with hardware and interpret errors from that hardware when things go wrong.


WHEA lets the computer log and organize errors from your hardware, with standardized report formatting and content and plenty of technical detail. Of course, none of this is helpful to the average user.


The most important bit of information you need to take from all of this is that a WHEA error happens when the physical hardware of your computer reports an error, which is then detected by WHEA.


In the case of the uncorrectable BSOD, the error is so serious that the computer has to stop in order to protect your data and hardware. Now that we have a clear idea of what this BSOD is and why it happens, let’s look at some steps you can take to try and fix it.


Update or Roll Back Drivers Using Safe Mode


If you’re lucky, the “hardware” error is actually the result of faulty drivers. So you can try booting into Safe Mode, which loads basic safe drivers and then roll back the last drivers that were installed for your major hardware components.


Check out How to Restart Windows in Safe Mode in case you don’t know how and also How To Roll Back A Driver In Windows 10 for the sequence of steps you need for this fix.


Turn Back the Clock on Windows Updates


One of the worst things about Windows 10 is that every major update feels like a roll of the dice. It’s not that uncommon to go to bed with a working computer, but wake up to a broken one thanks to an overnight update.


While there’s no guarantee that your latest update is related to your new hardware error, you can uninstall Windows updates to see if that makes the issue go away. If it does, then you should wait for a fix from Microsoft before updating again.


Test Your RAM


One common reason for this BSOD is the presence of one or more faulty RAM modules. This is particularly likely if the error is seemingly random and intermittent. That’s because the specific memory module that’s failed won’t be asked to store data every time you use your computer or repeatedly under the same workload.


The good news is that you can test your RAM in a systematic way that’s guaranteed to uncover any memory chips that have gone bad.


Read How to Diagnose, Check, and Test for Bad Memory for the exact info you need to detect bad memory.



Batalkan Overclocking dan Mod Lainnya


Jika Anda memiliki komputer yang telah dimodifikasi atau kehabisan spesifikasi dalam hal pengaturannya, langkah pertama Anda adalah membatalkannya. Metode yang tepat akan bervariasi dari satu komputer ke komputer berikutnya, tetapi umumnya Anda akan masuk ke BIOS dengan menekan pintasan keyboard saat boot. Pintasan keyboard spesifik akan dirinci dalam manual motherboard Anda.


Setelah di BIOS, cukup pilih opsi untuk mereset BIOS ke default dan kemudian reboot. Terkadang masalah dengan perangkat keras Anda dapat mencegah Anda melakukan boot ke BIOS untuk mengatur ulang pengaturan. Anda mungkin terpaksa mengatur ulang BIOS secara manual. Beberapa motherboard memiliki tombol atau sakelar fisik yang dapat Anda gunakan untuk mengatur ulang pengaturan BIOS.


Sebagai upaya terakhir, Anda dapat mempertimbangkan untuk melepas baterai CMOS (sel baterai melingkar di papan) dengan komputer dicabut. Ini akan membuat BIOS kehilangan pengaturannya dan Anda kemudian dapat mengganti baterai setelah satu atau dua menit dan mencoba boot lagi.


Nonaktifkan Fitur Peningkatan Kinerja


Meskipun ini bukan perbaikan terakhir, tampaknya mode turbo bawaan di CPU modern dapat menyebabkan kesalahan ini, kemungkinan besar karena mereka mendorongnya melewati titik di mana perangkat keras lain seharusnya masih mendukung tingkat kinerja itu.


Jika mematikan mode turbo otomatis prosesor Anda di BIOS membuat kesalahan hilang, itu adalah petunjuk bahwa komponen lain tidak mengambil tekanan dari tingkat kinerja yang lebih tinggi tersebut.


Periksa Komputer Anda untuk Masalah Pendinginan atau Komponen yang Rusak


Dengan kesalahan WHEA yang tidak dapat diperbaiki, ada baiknya membuka komputer Anda dan memeriksanya dengan baik. Periksa apakah setiap konektor terpasang dengan benar. Pastikan tidak ada kerusakan mencolok pada kabel atau komponen. Carilah kapasitor bengkak atau apa pun yang terlihat tidak pada tempatnya.


Sementara sebagian besar kerusakan perangkat keras fisik tidak terlihat dengan mata telanjang, terkadang itu adalah sesuatu yang dapat Anda lihat dengan jelas. Jika komponen terlihat rusak, Anda harus memeriksakannya ke ahlinya.


Nyalakan komputer Anda dengan penutup dan periksa apakah setiap kipas berputar dengan benar. Apakah ada heatsink yang longgar? Kipas yang tidak berputar perlu diperiksa untuk melihat apakah sambungan dayanya baik. Jika kipas gagal, itu perlu diganti.


Pastikan CPU, GPU, dan RAM Anda Terhubung dengan Benar


Dalam beberapa kasus, koneksi yang buruk antara komponen utama adalah penyebab kesalahan perangkat keras. Cara paling sederhana untuk memeriksanya adalah dengan melepas dan memasang kembali komponen-komponen ini. Itu berarti mengeluarkan GPU, CPU, dan RAM Anda dari soketnya dan kemudian memasangnya kembali dengan benar.


Ini cukup sederhana dalam hal kartu grafis atau RAM Anda, tetapi lebih sulit dengan CPU Anda. Untuk melepas CPU dan memasangnya kembali, Anda harus melepas heatsink. Setiap kali Anda melepas unit pendingin CPU, Anda harus membersihkan bagian atas CPU dan bagian bawah unit pendingin. Kemudian oleskan pasta termal baru sebelum menyatukan semuanya kembali.


Cari video instruksional yang menunjukkan proses untuk CPU khusus Anda atau mintalah teknisi berpengalaman untuk melakukannya untuk Anda. Karena Anda dapat merusak CPU selama proses ini, kami tidak menyarankan Anda mencobanya tanpa bantuan.


Mengalahkan BSOD


Dibutakan oleh BSOD tidak pernah menyenangkan, terutama ketika itu menunjukkan bahwa salah satu komponen perangkat keras Anda yang berharga telah rusak. Meskipun tip di atas kemungkinan akan membantu menyelesaikan kesalahan WHEA yang tidak dapat diperbaiki, tidak ada yang bisa memberikan daftar lengkap perbaikan yang akan bekerja untuk semua orang.


Jika Anda telah mencoba solusi yang paling mungkin dalam artikel ini dan masih tidak dapat menyelesaikan masalah, inilah saatnya untuk lebih banyak pekerjaan detektif. Tempat yang baik untuk memulai adalah Panduan Pemecahan Masalah Blue Screen of Death kami untuk Windows 10, yang akan membekali Anda dengan kemampuan sleuthing yang Anda butuhkan untuk menangani semua jenis BSOD.

Batalkan Overclocking dan Mod Lainnya


Jika Anda memiliki komputer yang ingin mengetahui atau kehabisan spesifikasi dalam hal pengaturannya, langkah pertama Anda adalah menemukannya. Metode yang tepat akan bervariasi dari satu komputer ke komputer berikutnya, tetapi umumnya Anda akan masuk ke BIOS dengan menekan pintasan keyboard saat boot. Spesifik keyboard pintasan akan dirinci dalam manual motherboard Anda.


Setelah di BIOS, cukup pilih opsi untuk mereset BIOS ke default dan kemudian reboot. kadang masalah dengan perangkat keras Anda dapat mencegah Anda melakukan boot ke BIOS untuk mengatur ulang pengaturan. Anda mungkin harus mengatur ulang BIOS secara manual. Beberapa motherboard memiliki tombol atau fisik yang dapat Anda gunakan untuk mengatur ulang pengaturan BIOS.


Sebagai upaya terakhir, Anda dapat mempertimbangkan untuk melepaskan baterai CMOS (sel baterai tanpa beban di papan) dengan komputer dicabut. Ini akan membuat BIOS kehilangan pengaturannya dan kemudian Anda dapat mengganti baterai setelah satu atau dua menit dan mencoba boot lagi.


Nonaktifkan Fitur Peningkatan Kinerja


Meskipun ini bukan perbaikan terakhir, mengatur mode turbo bawaan di CPU modern dapat menyebabkan kesalahan ini, kemungkinan besar karena mereka mendorongnya melewati titik di mana perangkat keras seharusnya masih mendukung tingkat kinerja itu.


Jika mematikan mode turbo otomatis prosesor Anda di BIOS membuat kesalahan hilang, itu adalah petunjuk bahwa komponen lain tidak memiliki tekanan dari tingkat kinerja yang lebih tinggi tersebut.


Periksa Komputer Anda untuk Masalah Pendinginan atau Komponen yang Rusak


Dengan kesalahan WHEA yang tidak dapat diperbaiki, ada baiknya membuka komputer Anda dan memeriksanya dengan baik. Periksa apakah setiap konektor terpasang dengan benar. Pastikan tidak ada kerusakan yang mencolok pada kabel atau komponen. sangat bagus atau apa pun yang tidak terlihat pada tempatnya.


Sementara sebagian besar kerusakan perangkat keras fisik tidak terlihat dengan mata telanjang, itu adalah sesuatu yang dapat Anda lihat dengan jelas. Jika komponen terlihat rusak, Anda harus memeriksakannya ke ahlinya.


Nyalakan komputer Anda dengan penutup dan periksa apakah setiap penggemar berputar dengan benar. Apakah ada heatsink yang longgar? Kipas yang tidak berputar perlu diperiksa untuk melihat apakah sambungan dayanya baik. Jika kipas gagal, itu perlu diganti.


Pastikan CPU, GPU, dan RAM Anda Terhubung dengan Benar


Dalam beberapa kasus, koneksi yang buruk antara komponen utama adalah penyebab kesalahan perangkat keras. Cara paling sederhana untuk memeriksanya adalah dengan melepaskan dan memasang kembali komponen-komponen ini. Itu berarti mengeluarkan GPU, CPU, dan RAM Anda dari soketnya dan kemudian memasangnya kembali dengan benar.


Ini cukup sederhana dalam hal kartu grafis atau RAM Anda, tetapi lebih sulit dengan CPU Anda. Untuk melepas CPU dan memasangnya kembali, Anda harus melepas heatsink. Setiap kali Anda melepas unit pendingin CPU, Anda harus membersihkan bagian atas CPU dan bagian bawah unit pendingin. Kemudian oleskan pasta termal baru sebelum segala sesuatunya kembali.


Cari video instruksional yang menunjukkan proses untuk CPU khusus Anda atau mintalah teknisi yang berpengalaman untuk melakukannya untuk Anda. Karena Anda dapat merusak CPU selama proses ini, kami tidak menyarankan Anda tanpa bantuan.


Mengalahkan BSOD


Dibutakan oleh BSOD tidak pernah menyenangkan, terutama ketika menunjukkan bahwa salah satu perangkat keras Anda yang berharga telah rusak. Meskipun tip di atas kemungkinan akan membantu menyelesaikan kesalahan WHEA yang tidak dapat diperbaiki, tidak ada yang bisa memberikan daftar perbaikan yang akan bekerja untuk semua orang.


Jika Anda telah mencoba solusi yang paling mungkin dalam artikel ini dan masih tidak dapat menyelesaikan masalah, inilah saatnya untuk lebih banyak pekerjaan detektif. Tempat yang baik untuk memulai adalah Panduan Pemecahan Masalah Blue Screen of Death kami untuk Windows 10, yang akan membekali Anda dengan kemampuan memecahkan yang Anda perintahkan untuk menangani semua jenis BSOD.

Bagikan: