Cara Mengaktifkan Virtualisasi di BIOS untuk Intel dan AMD

 Cara Mengaktifkan Virtualisasi di BIOS untuk Intel dan AMD



Anda mungkin mengalami kesalahan saat menggunakan mesin virtual di komputer Anda yang berhubungan dengan virtualisasi. Apa itu virtualisasi? Apakah komputer Anda memilikinya? Bagaimana Anda menyalakannya? Temukan jawaban untuk ini dan lebih banyak pertanyaan di bawah ini, apakah Anda menggunakan sistem Intel atau AMD.


Apa itu Virtualisasi Perangkat Keras?


Ada kemungkinan besar Anda tahu Anda membutuhkan virtualisasi tetapi tidak tahu apa itu. Seperti yang Anda duga, ini terkait dengan mesin virtual. Akibatnya, virtualisasi perangkat keras memungkinkan CPU fisik Anda untuk menampilkan dirinya sebagai beberapa CPU virtual.

Daftar isi


Ini penting agar mesin virtual kompatibel dengan sistem operasi tamu sambil berbagi sumber daya dengan sistem operasi host. Ada banyak alasan teknis mengapa Anda ingin memiliki CPU virtual yang terisolasi ini. Namun, untuk artikel ini, yang perlu Anda ketahui adalah bahwa virtualisasi membuat mesin virtual dan beberapa jenis aplikasi lainnya berjalan dengan baik.


Apa Nama Merek Virtualisasi Intel dan AMD?


Dua merek CPU PC utama adalah Intel dan AMD. Komputer Anda hampir pasti memiliki salah satu dari dua merek prosesor di dalamnya. Kedua perusahaan membangun CPU mereka berdasarkan sesuatu yang disebut set instruksi x86. Dengan kata lain, keduanya dapat mengeksekusi dan memahami kode yang sama.


Namun, Intel dan AMD juga memiliki fitur CPU internal, yang harus didukung secara eksplisit oleh perangkat lunak. Dalam hal virtualisasi perangkat keras, teknologi Intel dikenal sebagai Intel VT atau VT-x. AMD, di sisi lain, hanya menyebut versinya AMD-V. Jadi, ini adalah istilah yang harus Anda cari ketika Anda ingin mengaktifkan virtualisasi di komputer Anda.


Cara Memeriksa Apakah Virtualisasi Diaktifkan


Sebelum kita masuk ke cara mengaktifkan atau menonaktifkan virtualisasi, ada baiknya mempelajari cara memeriksa apakah fitur tersebut saat ini aktif atau apakah CPU Anda mendukungnya sejak awal.


Di Windows, ikuti langkah-langkah di bawah ini untuk memeriksa apakah virtualisasi diaktifkan:

 1. Tekan Ctrl + Shift + Esc untuk membuka Task Manager.


 2. Beralih ke tab Performance, jika belum dipilih.

 3. Pilih CPU di panel sebelah kiri.


 4. Cari entri Virtualization di panel sebelah kanan, di bawah grafik kinerja CPU.


Jika entri mengatakan "Diaktifkan" Anda tidak perlu melakukan apa-apa lagi. Komputer Anda mendukung virtualisasi, dan sudah diaktifkan. Namun, jika tidak menunjukkan bahwa itu diaktifkan, kami perlu memeriksa apakah CPU Anda sebenarnya dilengkapi dengan virtualisasi perangkat keras sama sekali.


Cara termudah untuk melakukannya adalah dengan menggunakan aplikasi CPU-Z. Ini adalah aplikasi yang telah digunakan oleh para geek komputer selama bertahun-tahun untuk mendapatkan informasi yang cepat dan akurat tentang CPU di komputer.

 1. Unduh dan instal CPU-Z.

 2. Jalankan CPU-Z

 3. Di bawah tab CPU, periksa bagian Petunjuk untuk VT-X atau AMD-V.


Jika instruksi virtualisasi tercantum dalam CPU-Z, maka CPU Anda memang memiliki fitur tersebut. Ini berarti Anda harus mengaktifkannya di menu BIOS atau UEFI Anda.

Cara Mengaktifkan Virtualisasi di BIOS atau UEFI


Setelah menentukan bahwa virtualisasi tidak diaktifkan di komputer Anda, tetapi CPU Anda mendukungnya, langkah selanjutnya adalah membalik sakelar dan mengaktifkannya.


Di sinilah segalanya menjadi sedikit rumit karena sakelar untuk virtualisasi ada di menu BIOS atau UEFI Anda. Ini adalah dua jenis firmware yang mungkin digunakan komputer Anda, dengan UEFI sebagai standar yang lebih modern.


Either way, Anda harus masuk ke firmware Anda dengan me-restart komputer dan mengaktifkan menu BIOS atau UEFI. Vendor motherboard yang berbeda memiliki cara yang berbeda untuk melakukan ini, tetapi jika Anda memerlukan bantuan, buka Cara Masuk BIOS di Windows 10 dan Versi Lama.


Setelah Anda berhasil masuk ke BIOS Anda, Anda perlu menemukan pengaturan yang benar untuk sistem Anda untuk mengaktifkan virtualisasi di BIOS. Tidak ada terminologi standar di antara pengembang BIOS/UEFI untuk pengaturan seperti itu. Oleh karena itu, Anda mungkin harus menggunakan imajinasi Anda jika kata-kata yang mereka pilih agak tidak jelas. Tangkapan layar di atas berada di bawah Konfigurasi Lanjut dan CPU dan pengaturannya disebut Teknologi Virtualisasi Intel.


Tangkapan layar di bawah ini berasal dari laptop Gigabyte Aorus berbasis Intel, tetapi gagasan umumnya sama terlepas dari motherboard atau merek CPU.


Kami menemukan pengaturan virtualisasi di bawah Fitur Chipset Lanjutan. Meskipun dalam kasus komputer khusus ini, VT-x tidak memiliki sakelar. Sebagai gantinya, kami hanya menemukan sakelar untuk VT-d. VT-d adalah sub-teknologi virtualisasi yang berhubungan dengan virtualisasi perangkat IO (input-output), bukan CPU. Meskipun demikian, Anda harus mengaktifkan fitur virtualisasi apa pun yang didukung sistem Anda.


Apakah Ada Kerugian untuk Mengaktifkan Virtualisasi?


Anda mungkin bertanya-tanya apakah virtualisasi sangat berguna, mengapa dimatikan secara default? Jawabannya agak rumit, tetapi ada beberapa keadaan di mana fitur tersebut dapat mengganggu kinerja. Ini mirip dengan bagaimana mematikan hyperthreading dapat membuat komputer bekerja lebih baik dengan beberapa program.


Dalam praktiknya, Anda tidak akan melihat perubahan kinerja pada sistem modern. Kecuali Anda menjalankan benchmark CPU secara berurutan dan melihat skor yang berbeda setiap kali. Terlepas dari itu, jika Anda harus menjalankan perangkat lunak yang tidak berfungsi dengan baik dengan virtualisasi perangkat keras, mudah untuk membalikkan langkah-langkah di atas dan cukup mematikannya lagi.

Cara Mengaktifkan Virtualisasi di BIOS atau UEFI


Setelah menentukan bahwa virtualisasi tidak diaktifkan di komputer Anda, tetapi CPU Anda mendukungnya, selanjutnya adalah membalik dan mengaktifkannya.


Di sinilah segalanya menjadi sedikit rumit karena dukungan untuk virtualisasi ada di menu BIOS atau UEFI Anda. Ini adalah dua jenis firmware yang mungkin digunakan komputer Anda, dengan UEFI sebagai standar yang lebih modern.


Either way, Anda harus masuk ke firmware Anda dengan me-restart komputer dan mengaktifkan menu BIOS atau UEFI. Vendor motherboard yang berbeda memiliki cara yang berbeda untuk melakukan ini, tetapi jika Anda memerlukan bantuan, buka Cara Masuk BIOS di Windows 10 dan Versi Lama.


Setelah Anda berhasil masuk ke BIOS Anda, Anda perlu menemukan pengaturan yang benar untuk sistem Anda untuk mengaktifkan virtualisasi di BIOS. Tidak ada terminologi standar antara pengembang BIOS/UEFI untuk pengaturan seperti itu. Oleh karena itu, Anda mungkin harus menggunakan imajinasi Anda jika kata-kata yang mereka pilih agak tidak jelas. Tangkapan layar di atas berada di Konfigurasi Lanjut dan CPU dan pengaturannya disebut Teknologi Virtualisasi Intel.


Tangkapan layar di bawah ini berasal dari laptop Gigabyte Aorus berbasis Intel, tetapi gagasan umumnya sama terlepas dari motherboard atau merek CPU.


Kami menemukan pengaturan virtualisasi di bawah Fitur Chipset Lanjutan. Meskipun dalam kasus komputer khusus ini, VT-x tidak memiliki kelebihan. Sebagai, kami hanya menemukan untuk VT-d. VT-d adalah sub-teknologi virtualisasi yang berhubungan dengan virtualisasi perangkat IO (input-output), bukan CPU. Meskipun demikian, Anda harus mengaktifkan fitur virtualisasi apa pun yang didukung sistem Anda.


Apakah Ada Kerugian untuk Mengaktifkan Virtualisasi?


Anda mungkin bertanya-tanya apakah virtualisasi sangat berguna, mengapa dimatikan secara default? Penjelasannya agak rumit, tetapi ada beberapa keadaan di mana fitur tersebut dapat mengganggu kinerja. Ini mirip dengan bagaimana mematikan hyperthreading dapat membuat komputer bekerja lebih baik dengan beberapa program.


Dalam praktiknya, Anda tidak akan melihat perubahan kinerja pada sistem modern. televisi Anda menjalankan benchmark CPU secara berurutan dan melihat skor yang berbeda setiap kali. Terlepas dari itu, jika Anda harus menjalankan perangkat lunak yang tidak berfungsi dengan baik dengan virtualisasi perangkat keras, mudah untuk langkah-langkah di atas dan cukup mematikannya lagi.

Bagikan: