Laptop Dicolokkan, tetapi Tidak Mengisi Daya?

 Laptop Dicolokkan, tetapi Tidak Mengisi Daya?



Ketika tingkat baterai laptop Anda di bawah 20%, saatnya untuk mendapatkan pengisi daya dan mencolokkannya. Namun bagaimana jika tidak terjadi apa-apa?


Pada postingan kali ini, mari kita lihat apa saja yang bisa Anda lakukan saat laptop Anda tidak mengisi daya meskipun charger sudah terpasang. Dengan cara ini, Anda tidak perlu panik dan mulai berpikir bahwa laptop Anda telah mencapai ujung jalan.

Daftar isi


Periksa kembali koneksinya


Sebelum Anda melakukan apa pun, pastikan Anda benar-benar mencolokkan pengisi daya ke laptop Anda. Kesalahan ini bisa terjadi jika Anda sedang terburu-buru.


Jadi daripada langsung bereaksi, periksa apakah pengisi daya laptop Anda terhubung ke laptop Anda. Kemudian periksa apakah stopkontak yang Anda gunakan untuk menyambungkan pengisi daya berfungsi dengan baik.


Juga, pastikan untuk memeriksa saluran YouTube kami tempat kami memposting video pendek tentang beberapa perbaikan yang disebutkan dalam artikel ini.


Lepaskan Baterai


Jika laptop Anda benar-benar terhubung dan masih tidak mengisi daya, baterai mungkin menjadi penyebabnya. Jika demikian, pelajari tentang integritasnya.


Jika dapat dilepas, keluarkan dan tekan (dan tahan) tombol daya selama sekitar 15 detik. Apa yang akan dilakukan adalah menguras sisa daya dari laptop Anda.


Dan kemudian colokkan kabel daya laptop Anda dan hidupkan perangkat. Saat Anda melakukan ini, pastikan baterai laptop masih keluar dari gambar.


Dengan pengaturan ini, Anda dapat mengetahui apakah ada yang salah dengan adaptor daya Anda. Jika laptop Anda menyala dengan benar, itu berarti adaptor daya Anda juga berfungsi dengan baik. Dan karena itu, masalahnya ada pada baterai Anda.


Mungkin saja Anda berurusan dengan baterai gelandangan. Solusinya? Pasang kembali baterai!


Pengguna Mac juga dapat menggunakan solusi ini. Namun, masalahnya adalah laptop Anda (seperti kebanyakan Mac) mungkin tidak memiliki kompartemen yang terlihat untuk baterai di bagian bawah. Dalam hal ini, Anda harus mencari cara untuk membuka laptop dengan aman dan melepas baterai.


Gunakan Driver yang Diperbarui


Jika masalahnya bukan pada baterai Anda, mungkin masalahnya ada pada driver Anda. Untuk memulai, tekan tombol Windows dan buka Control Panel.


Pilih Perangkat Keras dan Suara.


Dan di bawah Devices and Printers, pilih Device Manager.

Pilih Baterai.


Pertama, pergi ke Microsoft AC Adapter. Klik kanan padanya dan pilih Perbarui driver.


Sekarang, lanjutkan ke Baterai Metode Kontrol Microsoft ACPI-Compliant. Klik kanan padanya dan juga pilih Perbarui driver.


Setelah Anda selesai dengan pembaruan, reboot laptop Anda dan colokkan pengisi daya Anda. Seharusnya baik-baik saja sekarang.


Jika tidak, kunjungi situs web produsen untuk mendapatkan driver. Pastikan Anda pergi ke situs web resmi dan pastikan Anda mengunduh driver versi terbaru.


Periksa Pengaturan Daya & Tidur


Masalahnya mungkin juga dengan pengaturan Anda. Untuk memeriksa ini di perangkat Windows 10, inilah yang perlu Anda lakukan.


Tekan tombol Windows dan luncurkan Pengaturan.


Pilih Sistem.


Dan buka kategori Power & sleep.


Di bawah Pengaturan terkait, buka Pengaturan daya tambahan.


Di sana, pilih Ubah pengaturan paket.


Kemudian pastikan bahwa pengaturan yang tepat diterapkan.


Agar perubahan dalam pengaturan diterapkan, klik Simpan perubahan.


Jika Anda menggunakan Mac, Anda juga bisa melakukannya. Pertama, buka System Preferences dan buka Energy Saver.


Di sana, terapkan pengaturan yang tepat.


Cari Bantuan dari Luar


Jika tidak ada solusi di atas yang berhasil, maka inilah saatnya Anda mendatangkan bantuan dari luar. Beri tahu mereka tentang masalah Anda dan jangan lupa untuk menyertakan model tertentu laptop Anda.


Pada titik ini, kemungkinan besar masalah perangkat keras. Entah adaptor daya laptop mengalami masalah atau port daya di komputer tidak lagi berfungsi. Jika Anda dapat menemukan adaptor cadangan, akan lebih baik untuk mengesampingkan adaptor daya terlebih dahulu.


Mungkin masalahnya unik untuk laptop Anda. Dan jika demikian, dukungan teknis yang berpengalaman memenuhi syarat untuk membantu Anda.

Pilih Baterai.


Pertama, pergi ke Microsoft AC Adapter. Klik kanan Anda dan pilih pengemudi Perbarui.


Sekarang, lanjutkan ke Baterai Metode Kontrol Microsoft ACPI-Compliant. Klik kanan Anda dan juga pilih pengemudi Perbarui.


Setelah Anda selesai dengan pembaruan, reboot laptop Anda dan colokkan pengisi daya Anda. Seharusnya baik-baik saja sekarang.


Jika tidak, kunjungi situs web produsen untuk mendapatkan driver. Pastikan Anda pergi ke situs web resmi dan pastikan Anda mengunduh driver versi terbaru.


Periksa Pengaturan Daya & Tidur


Masalah mungkin juga dengan pengaturan Anda. Untuk ini memeriksa perangkat Windows 10, inilah yang perlu Anda lakukan.


Tekan tombol Windows dan luncurkan Pengaturan.


Pilih Sistem.


Dan buka kategori Power & sleep.


Di bawah Pengaturan terkait, buka Pengaturan daya tambahan.


Di sana, pilih Ubah pengaturan paket.


Kemudian pastikan bahwa pengaturan yang tepat diterapkan.


Agar perubahan dalam pengaturan diterapkan, klik Simpan perubahan.


Jika Anda menggunakan Mac, Anda juga bisa melakukannya. Pertama, buka System Preferences dan buka Energy Saver.


Di sana, pengaturan yang tepat.


Cari Bantuan dari Luar


Jika tidak ada solusi di atas yang berhasil, maka inilah saatnya Anda mendapatkan bantuan dari luar. Beri tahu mereka tentang masalah Anda dan jangan lupa untuk menyertakan model laptop tertentu Anda.


Pada titik ini, kemungkinan besar masalah perangkat keras. Entah adapter daya laptop mengalami masalah atau port daya di komputer tidak lagi bekerja. Jika Anda dapat menemukan adaptor cadangan, akan lebih baik untuk melakukan adaptor terlebih dahulu.


Mungkin masalahnya unik untuk laptop Anda. Dan jika demikian, dukungan teknis yang berpengalaman memenuhi syarat untuk membantu Anda.

Bagikan: